Met Idul Fitri

26 09 2008

Wach… wach… gak terasa mo lebaran nich, pasti ni kalian pada mudik ato gi nyiapin acara buat ngrayain tu hari kemenangan, ya kan??? Dach pada punya acara pa ja nich???

Kalo aq tetep kayak biasanya, gak afdhol kalo liburan tanpa diselingi dengan muncak ” sekalian silahturahmi sama alam,. he…he..he… 😆 da yang mo ikut gak??? Hari pertama Idul fitri pasti paling enak pada ngrencanain sholat ID bareng  ma temen, pulangnya truz maap-maap’an ma Ortu & kluarga, Saudara, Tetangga, & temen-temen (kayak ngerti ja,..).

Pasti ni acara kalian dah pada ngantri buat dilaksnain ampe-ampe bingung mana yang harus didahuluin & mana yang harus dilakuin, ya kan??? Aku ja ni bingung ma segudang acara yang numpuk, pokoknya buat temen-temen yang ga punya acara, aku ajak dech naek gunung Argo Jombangan pada besok tanggal 4 sore berkumpul di depan Lapangan Joyo Kusumo Pati.OK!!





Surga, Sungguh Luar Biasa Kasih-Mu TUHAN

15 09 2008

Tanggal 6 September kemaren, aq bersama anak-anak PMK STIMIK-AKI PATI pergi ke Semarang untuk ikut acara “RETREAT MAHASISWA MULTYPLIKASI”. Kami janjian berkumpul jam 08.00 WIB pagi di Halte Terminal Pati, tapi biasa dech kebiasaan buruk yang susah dirubah “kayak’e dah mlekat banget” yang pertama janjian jam 8 jadi ngaret ampe jam 09.00 WIB, Alhasil aku nunggu 1 jam sendirian di Halte Terminal. Yup’s,… sebelumnya aku perkenalin dulu anggotanya, Kak Kikin, Kak Kris, Hera, Tumini, Atik & aku. Kami berangkat dari Pati jam 09.30 WIB, nyampe di Terminal Terboyo sekitar jam 11.45 WIB & ke UNAKI tempat kumpul para mahasiswa jam 12.00 WIB.

Sesampai di UNAKI kami istirahat & makan siang sambil nunggu anak-anak pada kumpul (“ni acara diikuti oleh Mahasiswa Pati-Semarang jadi lumayan lama nunggunya”). Setelah ngerasa smua dah komplit, kami cabut & langsung ke Vila Elika yang terletak di Bandungan sekitar jam 13.00 WIB & nyampe jam 15.00 WIB “Eh ternyata Pak Rifan ketinggalan, tapi akhir’e dia nyusul pake motor he……he……. 😆 . Acara sesion demi sesion sangat memberkati & KKR demi KKR sangat mengubahkan hidup, pokoknya sungguh luar biasa. Di malam hari kami juga ngadain pesta kembang api, jadi seru banget dech.

Ya dah itu tadi singkat critanya, disini aku kan bagi berkat yang aku dapat dari acara itu, simak yach!! 😀

Dalam retreat kali ini aq dibukakan sebuah pengertian:

“Jangan anggap kamu sudah melakukan sesuatu pada TUHAN dengan pelayananmu bila kamu BANGGA & merasa MELAKUKAN sesuatu untuk TUHAN, kamu sama dengan seekor kambing & kamu akan dicampakkan ke Api Neraka, maka dari itu berlakulah seperti domba”

Denger tu aku berpikir ya TUHAN aku ini kambing atau domba??? Selama ini aku ngrasa pelayananku hanya sekedar pelayanan & sering aku mengeluh dalam pelayanan.

Ga itu doank ada juga pertanyaan yang bikin aku makin takut, “Bila kamu mati apa kamu yakin pasti masuk surga?” pertanyaan ini dah sering aku denger bahkan pernah juga aku PI ketemen dengan pertanyaan ini. Dalam hati aku berkata “Aku yakin,karna aku percaya pada-Mu TUHAN” tapi Roh Kudus seakan berbalik bertanya “Apa yang membuatmu layak?” apakah dengan perbuatan baekmu? Pelayananmu? Amalmu? atau Ibadahmu? TUHAN tidak memerlukan itu semua.

Disini aku diam seakan pikiranku kosong bahkan suara dalam ruanganpun aku tidak dengar. Dalam kekosongan ada suara yang berkata “Bila ada teman yang mengasihimu apakah tindakanmu? Tidakkah kamu membalasnya dengan kasih juga?” maka dari itu perbuatan baek, pelayanan, amal, ibadah apakah tidak mau kau lakukan setelah anugrah Surgawi dari TUHAN turun keatasmu yang bukan sekedar kasih dari seorang teman? Yesus bukan sekedar temanmu, Dia adalah Allah & Dia adalah TUHAN, bahkan Dia rela mati hanya untuk menebus dosa kita. Setelah tahu itu, apakah smua perbuatan baekmu bisa menyelamatkan? Jadi perbuatan baek, amal, ibadah, pelayanan, lakukan itu sebagai tanda ucapan syukur bukan suatu hal yang bisa menyelamatkanmu! Jadi jangan merasa kamu bisa masuk surga dengan usahamu. Sebutir telur busuk tidak akan bisa berubah menjadi telur segar dengan usahanya sendiri, tapi ditangan TUHAN semuanya jadi mungkin.

Dengar hal itu aku hanya bisa Ampuni aku TUHAN, ampuni aku”.

Bagaimana dengan dirimu? Masihkah kau mengandalkan smua perbutan baekmu? Hanya karna Anugrah-Nya kita bisa mencapai surga.